Wednesday, December 22, 2010

PSSI dan Dana Segarrrr…


Di AFF Suzuki Cup 2010 ini, PSSI lagi naik daun nih, berkat penampilan TimNas yang lagi mantap. Efek positif dari penampilan TimNas yang oke ini ya berdampak sama meningkatnya animo masyarakat Indonesia buat nonton bola, dan memang masyarakat haus sama yang namanya prestasi, maklum, berita di TV sama Koran kalo ga masalah korupsi ya curhat dari Presiden.

Dari membludaknya penonton ini, PSSI ga mungkin dong melewatkan kesempatan ini buat dapetin dana segarrrr, buktinya dengan menaikan tiket pas Semifinal dan sekali lagi nanti final leg 2 di GBK. Waktu penyisihan, harga tiket VVIP cuma 255 ribu, terus waktu semifinal, tiket VVIP lompat ke 500 ribu, dan final, harga tiket VVIP meluncur ke harga 1 juta!. Mantaf kan PSSI? (mau muntah)

Dan harus diingat, Sepakbola adalah olahraga rakyat, yang artinya kalau anda politikus, dan anda diasosiasikan dengan keberhasilan sepakbola, mau tingkat Liga Indonesia apalagi tingkat regional, nama anda sebagai politikus akan meningkat. Banyak contoh bupati yang terpilih lagi gara gara tim sepakbola kabupatennya menang Liga Indonesia. Nah, untuk AFF Suzuki cup ini, TimNas udah tuh mampir ke rumah Ical Bakrie buat sekedar makan pagi. Sedaaaap. Timnas disini saya artikan PSSI dan PSSI ini saya artikan NurdinHalid/Nugroho Besoes. Take and give lah ya…

Terus ngomongin dana segar, ini itung itungan kasar dari penerimaan PSSI dari Suzuki cup ini:
  • INA – Malaysia        Rp 2,035 M
  • INA – Laos              Rp 2,120 M
  • INA – Thailand         Rp 4,000 M
  • Semifinal (2 leg):        Rp 13,600 M
  • Final (prediksi)          Rp 10,500 M
  • Subsidi AFF              Rp 2,250 M
Total                 Rp 34,505 M

Pengeluaran Penyisihan+Final            Rp 6,500 M
Pajak 10%                                        Rp 3,450 M (saya ga tau itungi tungan pasti pajaknya nih)

Total                                                 Rp 9,950 M

Keuntungan bersih        Rp 24,555 M


Nah, saya ga tau kalau uang itu nanti di audit atau gimana, atau mungkin dipakai buat bayar bonus pemain, saya ga tau, yang jelas, kata salah satu pengamat politik, PSSI sekarang bagaikan Janda Muda yang lagi di goda pemuda pemuda desa :D

No comments: